Fumidasou! 3 – Unboxing Kamar

_____ “Assalamualaikum…” sambil buka pintu kamar dan cilukba, gak ada yang jawab (yaiyalah, serem amat kalo ada jawaban). Aku dihadapkan pada kamar yang bisa dibilang standar, atau dibawah standar kalo untuk ukuran Jepang (mengingat kalo liat di film film kebayang kamarnya tuh gede, ada kamar mandi dalem, ada meja tamunya, wah pokok’e sip deh). Eh tapi untuk ukuran kosan bagi orang Indonesia macam aku, menurutku sih cukup bagus, bersih dan rapi ya. Tapi mau gimana lagi ya… wes nrimo ae, kamarku = surgaku, ya Ichinoya 8- 203 dong hehe. Karena kita nggak bisa milih mau kamar nomor berapa, asrama nomor berapa, jadi ya tinggal terima jadi aja. Untungnya, aku dapat kamar di lantai 2, trus gak jauh dari tangga ataupun dapur (lumayan kalo ada gempa atau kenapa napa ye kan di Jepang). Aku pun mulai melihat lihat isi kamar, apakah iya sama dengan katalog yang diberikan oleh sensei melalui email??? Hmmm…調べてみよう!

Kamar
Denah dan deskripsi dari kamarku (source: Students Residence Guide, University of Tsukuba Residence Hall Booklet)

_____ Ukuran kamarnya kira-kira 2.5m x 4m, memanjang, menghadap timur jendelanya. Terus lengkap dengan fasilitas meja kayu komposit+logam, kursi (ala warnet), kasur, kulkas 2 pintu kecil (rasa 1 pintu, tapi dengan freezer), AC (katanya fungsinya bisa buat memanaskan ruangan sekalian), rak, dan lampu meja. Selain itu, terdapat wastafel dan laci besar di bawahnya, lengkap dengan cermin dan lampu cuci wastafel. Hmmm.. lengkap sih, gmn dengan kamar lainnya? Aku coba tanya ke bang Zaid, katanya dia kamarnya kecil banget karena di lantai 4 dan pojok. Aku cek ke kamar sebelah lain yag letaknya pojokan dan kamarnya ternyata lebih longgar gedean (karena lebih lebar, kira kira 3m x 4m). Oohh apa jangan jangan yang lantai 1 ama 4 pojokannya kecil karena mepet ama toilet dan gudang, sedangkan yang lantai 2 ama 3 lega soalnya ga ada itu, mungkin…?

_____ Sebagai kamar yang kusewa dengan harga 23.800 yen per bulan (kira kira 3 Jt Rupiah) dan uang deposit 30.000 yen (nanti dikembalikan sekitar 22.000 yen di akhir masa sewa, kalo kamarnya bersih, kalo ada masalah yaaa ngurang), aku rasa ini cukup murah, mengingat harga kamar kosan di selebaran yang ada di kotak surat menunjukkan harga diatas 30.000 yen per bulan. Ah sudahlah, cuma tinggal selama 1 semester aja kok, ga usah yang elit elit. Eh tapi kalo diitung-itung sebagai naluri orang Indonesia, kamar kos harga segitu itungannya udah tajir melintir kali ya, udah serasa harga ngekos di Bogor 9 bulan.

_____ Pas aku datang, semua dalam keadaan baik, kecuali….exhaust fan yang tidak bisa nyala, dan korden yang memble. Alhasil aku pergi ke administration office dan meminta untuk diperbaiki segera (karena kalo udah tinggal lama, malah gw nya yg kena denda, kan repot :p). Segera, Katakura-san langsung bergegas ke kamarku. Sambil ngobrol kecil seputar asalku dalam Bahasa Jepang (karena kebanyakan orang tua di Jepang tidak bisa Bahasa Inggris)., kami pun masuk kamar… Setelah beberapa saat, akhirnya korden yang ambrol pun dibenahi dan exhaust fan yang soak tadi sudah dibetulkan. Wiiih… saatnya menata kamar, yeaaayyy!!

K: 新入学生ですか?

Shinnyūgakusei desuka? (Anak baru di kampus?)

A: はい、僕は今来たばかり

Hai, boku wa ima kita bakari (Ya, aku baru aja dateng)

K: ああ~そうですね。どこから?

Aa~ sou desune. Doko kara? (Ohhh iya, dari mana?)

A: インドネシア。知ってる?行ったことがありますか?

Indonesia. Shitteru? Itta koto ga arimasuka? (Indonesia. Tahu nggak? apa pernah pergi kesana malah?)

K: 知っていますが、いつも日本にいますね~

Shitteimasuga, itsumo nihon ni imasu ne~ (Tau sih, tapi selalu di Jepang aja)

Kamar pra 30
Kamarku, Before (source: personal snapshot)

_____ Oke, koper taro deket pintu aja biar ngeganjel pintu, duffle bagnya taro sebelah kanan kasur kali ya biar agak lowong tengahnya dan bisa dipake sholat.. Hmmm, tas nya taro di, mana aja deh sembarang. Langsung saja kubongkar isi duffle bag dan megeluarkan mie dan snack yang ada untuk diletakkan ke dalam kulkas. Beberapa baju dan jaket juga aku keluarkan dan taruh di rak kayu, serta peralatan mandi kutaruh di bawah wastafel. Buku-buku? hmmm… kutaruh di meja aja deh, geletakan gapapa. Yak, beres beres sini, taroh situ, dan akhirnya setelah sekitar setengah jam, kamarnya sudah kinclong. Cekidot!!

Kamar pasca 30
Kamarku, After (source: personal snapshot)

_____ NICE! Sekarang kamarnya udah rapih dan bisa siap sholat. Eits.. wudhu dimana yahh?? Tenang, ada wastafel! Kan Kamarku = Surgaku, gapapa dong ngangkat kaki buat wudhu wkwkwk. Selesai sholat, aku langsung pasang charger HP dan ngecas karena udah drop banget. Sambil ngecas, mari kita buka buku panduan wifi. Oh, ternyata ada saklarnya tepat di belakang pintu masuk kamar. Setelah dinyalakan, aku pun menyalakan koneksi wifi HP-ku dan tada! connect to the world, lengkap dengan pilihan apakah aku mau sambungkan ke yang 4G atau 5G. Tak hanya itu, 4G nya pun nggak kaleng-kaleng kecepatannya. Berhubung lagi di Jepang dan belum ada di Indonesia, langsung aja aku pilih yang 5G (maklum lagi norak nihh baru nyampe).

_____ Puas internetan yang kenceng, aku pun melihat jam akhirnya dan teng, waktu menunjukkan pukul 18.00. Mungkin, sudah maghrib? Oke sambung aja cuss ama wudhu yang ashar tadi. Sampai akhirnya Pak Supri mengabari bahwa beliau menunggunya di Ichinoya 17 sehabis isya, yaudah aku menunggu sampe isya aja, sekalian sambil baca panduan hidup di Tsukuba. Ternyata lengkap euy isinya, sampe pemisahan sampah di asrama hingga gomibako pun kumplit. Setelah isya, aku meninggalkan kamar untuk pergi ke tempat yang dimaksud dan baru kembali hampir pukul 10.

_____ Sesampainya di kamar, lengkap dengan warisan dan pemberian FKMIT, aku pun langsung berberes makanannya. Iya doong, daripada basi atau dilalerin~ (gatau ada laler atau nggak di Jepang, terutama di musim gugur yang mulai dingin gini). Eh tapi aku nemu kecoa lho, kecil sih dan jauh dari ukuran kecoa Indonesia (mungkin 1/8 nya). Untungnya tuh makhluk baru masuk pintu dan langsung aku “pites” pakai koran bekas yang ada dari kantong coklat pemberian Pak Alam, PLOK! Tenang tenang, kecoa nya udah mati, saatnya memasukkan ini makanan ke kulkas.

Makanan Pengajian 30
Alhamdulillah, dikasih banyak banget makanan yang enak. Terima kasih banyak semuanya 😀 (source: personal snapshot)

_____ Setelah memasukkan makanan ke kulkas, terdengar suara cowok” dateng.. Hmm… mungkin temen asrama? Aku pun keluar kamar dan ya, benar, langsung ketemu Tony di depan kamar 204. Tony Chiu (Chiu An Fu) adalah mahasiswa psikologi asal Taiwan yang exchange ke Tsukuba selama 1 tahun. Langsung deh ngerumpi depan kamar, berhubung pintu kita hadep-hadepan, tapi kamar kita sampingan (ya jelas bisaa dong, pikirkan sendiri gimana floor plan nya hehehe). Ternyata, si Tony ini bapaknya orang Indonesia cuy, cuma pindah aja ke Taiwan. Btw, dia sedikit lebih tua dari ku setahun, tapi dia sama sama tingkat akhir kok. Dan Tony ini Bahasa Jepangnya udah canggih beud, kira kira udah N2, beda lah ya sama aku yang masi abal abal. 😦

_____ Waaw… Ajaibnya setelah kami berbincang dan Tony masuk kamar, ada lagi tuh yang datang. Ya, Mizan (Ahmad Hamizan Bin Salim), mahasiswa ilmu sosial asal Brunei. Orangnya tampak atletik gitu, tapi entah kenapa lebih cenderung sedikit kayak cowok metroseksual?? Hmm… Mungkin gitu kali ya kalo ngeliat gayanya yg crazy rich ala koko koko Plaza Indonesia dicampur dengan Sultan Brunei. Dan coba tebak, apa yang baru dibeli sama dia, Raket Yonex ORI Jepang cuy, aku mah apa atuh. Untungnya dia bisa diajak ngomong Bahasa Indonesia, yaa karena Bahasa Indonesia dengan Bahasa Melayu-Brunei ngga beda jauh sih. Secara kosakata mungkin Bahasa Melayu-Brunei lebih dekat dengan Bahasa Malaysia, tapi kalo denger nadanya dia ngomong lebih mirip logat orang Indonesia, ciyusss dah.

_____ Yap, aku pun balik ke kamar buat internetan, apalagi internetnya kenceng banget. Langsung nonton youtube dan wawwww… dipenuhi dengan iklan Jepang, terutama iklan travel dari “Kayak”, semacam Tra****ka gitu deh versi Jepang punya. Selain itu, kubuka buka Google Maps ‘tuk ngecek kemana aja besok explore nya hehe. Jam pun menunjukkan pukul 11 malam lewat. Ups, waktunya bobo! Kamu kan baru dateng, perlu tidur ganteng wkwkwk…..

Asrama pagi 20
Pemandangan dari jendela kamar saat pagi (source: personal snapshot)

_____ “Yeaaaayyy, selamat pagi dunia” benakku, sambil melihat jam yang menunjukkan pukul 6 pagi. “APAAAAA????” langsung deh siap siap wudhu dan subuh, gak nyangka banget bisa hampir kelewatan subuhnya (hampir banget malahh, untung karena musim gugur subuhnya mundur). Cuci tangan….brrrr, kumur kumur…brrr, basuh kaki…brrrr, dingin lurr. Setelah subuh, aku langsung ke toilet untuk buang air kecil dan fyuh… semua agenda pagi bagi umat manusia beres! Leha-leha dulu ahhh,,, baru makan. Akhirnya jam setengah 8 pagi dan selanjutnya, waktunya sarapan!! Aku pun mengeluarkan nasi microwave (masih dalam pouch) dan kare dari acara syukuran semalam.

nasi-microwave-20.jpg
Nasi microwave dari pengajian semalam. Rasanya nggak kalah enak dengan nasi biasa lho, tinggal cting! (source: personal snapshot)

Ketika ku bawa semua bahan dan pancinya, aku menemukan seseorang yang tak dikenal di dapur…… Siapa dia???

つづく~~>

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

Create a website or blog at WordPress.com

Up ↑

%d bloggers like this: