Fumidasou! 9 – Jumatan

_____ 金曜日, 平成30年. Jumat, 28 September 2018 merupakan hari ketiga ku di Jepang. Karena itu, aku kepikiran gimana yah ntar jumatannya. Namun pagi harinya setelah subuh aku mendapat chat dari Pak Supri.

PS: Mas, pagi ini bisa ke asrama saya nggak?

A: Oh bisa pak, jam berapa paginya?

PS: Jam 8 aja, ada sesuatu buat kamu nih

A: Wiih apa tuh pak? perabotan lagi?

PS: Ada deh, udah ntar kesini aja pokoknya bagus deh!

A: Ashiiaapp pak 😀

sefruit percakapan kami

_____ Waw, ada apa yah… Aku penasaran jadinya. Sip deh pokoknya aku sarapan dulu sebelum jam 8. Aku pun ke dapur untuk memasak makaroni yang diberikan Pak Alam tempo hari, lengkap dengan saos sambel yang kubawa dari Indonesia (pengennya saos ala ala bolognese gitu, tapiii ya bolognese alakadarnya ajah hehe). Saat memasak, aku berjumpa dengan seorang yang baru lagi, tampak agak bule bule gitu. Namanya Fabio, mahasiswa IT dari Brazil, dan dia juga 1 semester exchangenya di Tsukuba. Kami pun ngobrol-ngobrol karena sesama orang dari negara tropis dan berflower nih. Eh ternyata bokap-nya Fabio ini orang Jepang, pantesan namanya Fabio Henrique Kiyoichi Tanaka. “Iya nih, muka gw emang ga ada Jepang” nya, tapi kakak gw yang malah lebih nampak Jejepangannya dibanding Brazilnya”, tukasnya. “Oooohh bisa gitu ya” balasku.

_____ Setelahnya, ia pun selesai memasak dan kembali ke kamarnya yang terletak di lantai 1, ya kamar 107. Aku akhirnya selesai juga memasak setelah 10 menitan merebus makaroni dan telurnya di air, entah apa jadinya nama masakan ini. Aku pun membawa panci dan mangkoknya kembali ke kamar untuk makan makanan yang entah namanya apa, makaroni telur sambel?. Setelah itu, ku bergegas mengganti celana tidurku dengan jeans panjang dan pergi ke asrama Pak Supri. Terlihat Pak Supri sedang bersama bapak-bapak lainnya.

_____ “Ini Pak Yuli dari dinas kehutanan. Pak Yuli juga udah sering kuliah di Jepang untuk program masternya gitu dan sekarang lagi penelitian juga untuk S3 nya di Tsukuba. Aslinya sih dia S3 di IPB” katanya. “Oooh iya Pak, saya dari IPB juga jurusan ITP, kebetulan lagi exchange dan skripsian aja 1 semester di Tsukuba”, kataku. “Oh iya, salam kenal juga. Program apaan?” tanya Pak Yuli. “AIMS pak, yang se Asia itu”, kataku. “Oh, saya nggak tau itu hahahaha” katanya sambil ketawa. Pembicaraan pun berlanjut ke arah sepeda, iya sepeda.

PS: Oh iya, ini ada sepeda buat kamu. Tadi kita nemu di darah situ. Pake aja ntar kalo jumatan, tapi jangan dipake jalan jalan ke kampus atau tempat lain.

A: Oh iya pak makasih banyak. Emang kenapa pak kalo dipake jalan jalan?

PY: Soalnya ini kan sepeda buangan, udah ilegal karena nggak ada plat nomornya sama registrasi kampus. Ntar kalo ketangkep polisi urusanya bisa guaawat. Di Jepang sepeda juga mesti dikasi plat nomor. Ada aturannya itu….

A: Oooh, gitu ya pak. Loh kok kalo ke masjid aman? Emang polisinya auto tobat?

PS: Nggak lah heee~ (nulis ketawa ala Pak Supri). Di daerah sana cuma nggak ada polisinya aja, lagian jalannya sepi.

A: Oooh pantesan pak. Okedeh saya pake ntar buat jumatan.

PY: Itu ban nya kempes nggak menurutmu? kalo kerasa kempes ntar ke tempat saya aja di Asrama 34 situ, saya ada pompa. Oh iya itu lampunya nyalain kalo gelap jangan lupa, udah aturannya soalnya.

A: Siap pak, kayaknya nggak kempes sih. Coba saya puter puter dulu.

-setelah puter puter bentar-

A: Oke pak, mantap kok ngga ada yang aneh aneh banget. Saya bawa ya ntar berarti ini ke asrama.

PY: Bawa aja, jangan diparkir sembarangan ntar diciduk.

PS: Ntar jumatan bareng kita aja, ntar saya kabari. Oh iya taro dulu sepedanya sana, kita ke Bank di Tsukuba Center. Katanya kamu perlu bayar asrama pake Bank SMBC kan?

A: Iya pak. Oke deh siaap!!! Makasih banyak sepedanya.

Percakapan 2 bapak-bapak dan 1 anak

_____ Alhamdulillah, akhirnya aku mendapat sepeda sementara, sebuah sepeda lipat dengan roda kecil warna putih yang sudah agak karatan, lengkap dengan lampu senter berwarna kuning yang nangkring di setirnya. Meski begitu, aku tetap senang karena dapat sepeda baru, yeaay. Makasih banyak Pak Supri dan Pak Yuli. Setelah itu, aku menanyakan kontak WA Pak Yuli, karena katanya beliau hobi bersepeda dan sering jalan jalan. Aku pun menaruh sepeda saya di parkiran sepeda asrama dan berjalan menuju halte bus Ichinoya. Ini lohhh pertama kalinya naik bis umum di Jepang dan ini akan kutulis di lain post, mungkin akan ada edisi tersendiri hehehe.

_____ Sekembalinya dari Bank, aku bersiap siap Jumatan dan berganti pakaian di kamar. Ketika jam sudah menunjukkan pukul 11, aku disuruh Pak Supri untuk ke asramanya lagi dengan sepeda. Aku pun keluar kamar dan bertemu Mizan saat keluar kamar, dan dia bertanya, “Mau kemana?” tanyanya dalam Bahasa Melayu. “Oh, aku mau jumatan zan, mau ikut tak?” jawabku yang sedikit terpengaruh bahasanya. “Eh, ada masjidnya di sini, dimana sih? Bila jumatannya?” tanyanya kembali. “Aku tak tau zan, makanya aku pergi dengan seniorku. Mungkin pukul 12?” jawabku agak ragu ragu. “Aah, kalau macam tu, naik apa kesana?” tanyanya lagi. “Aku naik sepeda zan, baru aja dikasih sama seniorku” jawabku. “SEPEDA??? APA TU?” tanyanya.

Ternyata di Malaysia dan Brunei tidak ada sepeda. Yang ada adalah “Basikal”

Ichinoya siang 20
Perempatan Ichinoya dalam. Lurus: Rawa-rawa dan Jembatan ichinoya-sentral. Kanan: Administration office, asrama 34 tempat Pak Yuli. Kiri: Jalan berbatu penuh drama di post ke 2, jalan raya ichinoya nourin. Belakang: Ichicom, tempat tambal ban (source: personal snapshot)

_____ Oooooh, katanya lantang. “Aku indak ikut dulu lah harini, nanti kasih tau ya jalannya” jelasnya. “Oooh iya ntar kuinget inget deh jalannya!” jawabku sambil berlalu dan menuruni tangga. Aku bertemu Pak Supri dan Pak Yuli yang sudah menaiki sepedanya masing masing, Pak Supri dengan sepeda buat gonceng anak dengan goncengan di depan setir dan belakang jok (atau lebih dikenal dengan ママチャリ – mamachari), dan Pak Yuli dengan sepeda lipet super sportynya yang berwarna hitam dengan corak kehijauan. Kami pun menggowes melewati administration office dan melewati rawa-rawa serta jembatan ichinoya-central. Untungnya hari ini sangat cerah ceria, namun tidak terik dan suhunya pun bersahabat (25 derajat).

Rawa ichinoya 20
Kolam besar yang kadang disebut “rawa” di belakang komplek Ichinoya. Memiliki deck dan bangku untuk bersantai. Banyak tanaman airnya pula. (source: personal snapshot)

_____ Kami pun akhirnya berhenti di gedung coklat tempat lab-lab riset berada. Aku diajak masuk ke ruang kantor lab nya Pak Supri untuk bertemu bapak-bapak lainnya. Auranya bener bener kantor banget euy. Dia pun membuka ruangannya yang terkunci dan mengambil suatu barang sambil menunjukkan meja koleganya yang berasal dari berbagai negara, ada orang India, Jepang, Tiongkok, dll. Setelah itu, kami pergi ke lantai bawah dan berjumpa dengan bapak-bapak lainnya, yaitu Pak Agusta, Mas Iqbal, dan Pak Eko. Kami pun kemudian menaiki mobil van milik Mas Iqbal untuk pergi ke Masjid Tsukuba.

Jembatan 20
Jembatan ichinoya-kampus sentral (source: personal snapshot)

_____ Di perjalanan, aku diajak ngobrol-ngobrol tentang statusku di Tsukuba hehehe..Dan kemudian, Pak Eko bertanya kepadaku, “Di asrama ada rice cooker nggak? Sering masak nasi nggak?”. “Ga ada sih pak, tapi kayaknya saya bakal sering masak aja deh biar ngirit”. Pak Eko pun membalas, “Oh kalo gitu ntar habis jumatan ambil saja di lab saya, saya ada lebih tuh, udah agak lama dan kecil sih tapi kayaknya masih bagus tuh”. Aku dengan senang menjawab, “Wah, makasih banyak pak. Iya ntar habis jumatan kalo gitu saya ke lab bapak. 1 gedung ama Pak Supri emang? apa beda pak?”. “Oh bareng Pak Supri tadi ke labnya? yaudah ntar saya ambilin aja di atas, kamu tunggu di parkiran sepeda aja” katanya. “Makasih banyak pak, maaf ngerepotin”, jawabku.

Waah seneng banget hari ini dapet sepeda sama rice cooker. Auto sering masak dan jalan jalan nih gw. 

_____ Setelah 5-10 menit di mobil, akhirnya kita pun sampai di Masjid Tsukuba. Sebenernya ukurannya lebih seperti mushola karena hanya seukuran Al-fath di Fateta, tapi berhubung selalu ramai dengan jamaahnya dan lahannya luas juga, jadi sering disebut Masjid Tsukuba daripada Mushola Tsukuba. Masjid ini juga dulunya bekas industri kecil gitu dan karena tutup, akhirnya dibeli dan dirombak oleh komunitas muslim yang tinggal di Tsukuba. Sekarang, masjidnya sedang menggalang dana sebesar 300 Juta Yen untuk renovasi akbar (membuat masjid baru di komplek tanah di belakangnya dan yang lama mau diruntuhin). Masjidnya tampak seperti rumah lama Jepang yang sedikit memiliki jarak dari permukaan tanah, lantai kayu, pintu geser, dan ornamen Jejepangan lainnya, lengkap dengan toko halal di halamannya dan rumah kosong kecil di belakangnya.

Masjid Lama 20
Masjid Tsukuba edisi lama (bangunan berwarna merah dan atap hijau dan merah) (source: Pak Deba Supriyanto’s Collection)
Renovasi 20
Poster donasi untuk pembangunan masjid Tsukuba yang terpajang di mading di dekat pintu masuk masjid (source: personal snapshot)

_____ Kemudian aku berwudhu di tempat wudhu dan woww… bisa milih air dingin apa air anget dan airnya anget buangettt, asik buat wudhu di udara yang dingin gini. Di pojokan tempat wudhu terdapat 2 WC yang tampak usang dan dipenuhi barang barang di sekitarnya. WC nya udh canggih lho (banyak tombolnya) kayak yang di bandara, lengkap dengan penyiramannya agar tidak najis ke pakaian, tidak seperti wc di Jepang pada umumnya yang kering dan hanya menyediakan tisu kering. Setelah wudhu, aku masuk ke masjid yang agak sedikit memanjat dari tanah karena dalam budaya jepang, lantai yang nyentuh tanah hanyalah buat alas sepatu sedangkan diatasnya kita harus lepas sepatu. Lantainya terbuat dari kayu, begitu pula dindingnya. Pintunya dilapisi kertas putih dan lantainya berlapis karpet tebal. Di dalam masjidnya komplit dengan speaker, pemanas ruangan, dan peralatan sholat lho!

Iqamah 20
Waktu sholat di masjid Tsukuba (source: personal snapshot)

_____ Waktu sholat jumat dimulai pukul 12.30. Khatibnya adalah syaikh Khalil dari mesir yang menyampaikan khutbahnya dalam Bahasa Inggris. “untung yah Bahasa Inggris, bukan Bahasa Jepang. Gak kebayang siapa yang dengerin dan ngerti kalo pake Bahasa Jepang“, pikirku. Setelah sekitar 20 menit ceramah, kemudian dilanjutkan dengan sholat jumat dan selesai kira kira pukul 13.15. Setelah itu beberapa jamaah ada yang sedang berdoa dan beberapa keluar untuk ngobrol ngobrol ataupun berbelanja di warung halal masjid. Oh iya, ini orang orangnya pun beragam lho, ada yang dari Indonesia, Malaysia, India, Pakistan, Bangladesh, Tiongkok, Turki, Mesir, dan negara lainnya. Kebayang dong betapa bingungnya diriku pas denger obrolan dalam bahasa masing masing di pelataran masjid 😀

Jumatan 20
Suasana setelah jumatan di masjid Tsukuba (source: Pak Deba Supriyanto’s collection)

_____ Setelah jumatan, aku kepoin tuh warung halal, barak putih yang berada di depan masjid. Aku melihat lihat apakah ada yang perlu kubeli, dan ada! Beras, sosis, daging, nugget, waaw ada juga bahkan bumbu-bumbu dan saus dari India, Mesir, bahkan Indonesia (kecap dan sambel). Di pojokan rak warung, aku melihat hal yang membangkitkan gairah mahasiswaku, apalagi kalo bukan in**mie, yang sayangnya dijual dengan harga 100 yen (Rp 13.000) per bungkus. Penjaga tokonya mix dari berbagai negara, yaitu Pak Fajar dari Indonesia dan 2 lagi aku tak tahu namanya. Di warung tersebut aku juga bertemu anak-anak PPI lainnya seperti Kak Guntur, Kak Jabbar, dll yang sedang nyetok makanan.

Okeh, fix minggu depan harus nyetok beras dan lain lainnya disinihhhhh!!!

_____ Aku kemudian kembali ke mobil dan balik ke lab nya para bapak-bapak. Aku disuruh Pak Eko untuk menunggu di parkiran sepeda sembari beliau mengambil rice cookernya. Waah, nggak sabar deh buat masak masak, eh tapi sebelum itu aku harus cari sepeda yang layak buat pergi ke masjid dan tempat-tempat lainnya, yang ada keranjang sekaligus kuncinya. 決まってるぜ~ oke langsung kucari ntar di grup FJB Tsukuba. Setelah menunggu sekitar 10-15 menitan, Pak Eko pun turun dengan membawa rice cookernya. “Wah ini mah bukan seadanya pak. Ini mesi bagus banget!” kataku norak dengan rice cooker yang tombolnya banyak dan unik. “Oh iya? yaudah bawa aja dulu. Ntar di akhir masa exchangenya balikin lagi ya ke PPI, siapa tau ada yang perlu juga” katanya. Oke pak!!

_____ Aku memasukkan rice cookernya ke dalam tas hitamku dan bersepeda balik ke asrama. Sesampainya di asrama , aku berkenalan dengan Ora (Orazali Khairat), mahasiswa exchange juga dari Kazhakstan. “Gw yakin nih ciwi” BPOM pasti demen ngeliat si Ora, karena tampangnya yang tampang bule bule mix jejepangan gitu” pikirku. Dia juga muslim, tapi karena menganut mazhab Hanafi, jadi katanya boleh dirapel gitu sholat jumatnya kalo dalam kondisi rukhshah, nggak tau boleh atau nggak sih ini sebenernya? Aku pun yaudah cuek aja dan langsung ke kamar, mencoba coba rice cooker barunya.

Rice cooker 20
Rice cooker 2L dari Pak Eko yang canggih (source: personal snapshot)

_____ Ternyata rice cookernya multifungsi lho, lengkap dengan penunjuk waktu memasak ketika dinyalakan. Pokoknya semua kenorakanku keluar pas ngotak ngatik rice cookernya, karena baru pertama kali megang rice cooker yang canggih kayak oven ini, mulai dari bikin roti, kue, dll. Oke, semakin yaqueen kalo aku harus beli beras segera, minggu depan saat jumatan lagi beserta lauk lainnya. Terima kasih bapak-bapak FKMIT atas pemberiannya untuk hari ini. Sorenya, aku langsung membuka laman FJB Tsukuba dan menemukan ada yang menjual sepedanya. Hmmm…. Sepertinya akan menjadi episode yang menarik~

Rupanya Toshiba bukan hanya merk TV, Monitor, dan Speaker”

つづく~~>

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

Create a website or blog at WordPress.com

Up ↑

%d bloggers like this: